Friday, July 29, 2011

Terima Kasih

Terima Kasih
by
srikandi sejati
29 JULAI 2011 (05.50 pm)





Terima kasih buat semua sahabat, sahabiah dan juga insan-insan yang mengenali diri ini yang telah memberikan suntikan semangat agar tabah dalam menghadapi ujian. Jutaan terima kasih atas keprihatinan, bantuan yang dihulur dan doa yang dikirim untuk kesejahteraan dan keselamatan keluarga saya yang tercinta. Moga Allah menerima dan membalas jasa baik kalian serta menjadikan kita semua sebagai hamba yang beriman dan bertaqwa. Amin Ya Rabb...



Ditujukan khas untuk semua sahabat seperjuangan yang masih berada dan berjuang di Politeknik, yang sedang menjalani Latihan Industri (Ina, Ana, Kak Insyirah & Mella), yang telah menamatkan pengajian di Politeknik, pensyarah (terutamanya Ustazah Azizan Mohammed), bos saya (En. Aliudin dan keluarga), keluarga saya (kak Amni, Kak Ummu 'Atiah, Kak Nanang & Roro), semua sahabat saya (antaranya Riziah, Bibi & Herniza) rakan sekerja, keluarga dan sanak saudara serta semua insan yang mengenali diri ini yang tidak sempat disebut diatasyang telah banyak membantu saya dan keluarga. Terima kasih yang tak terhingga. Kehadiran(nyata @ tidak) dan doa kalian amat bermakna buat saya.



Jutaan Terima Kasih daripada :
Ruhani binti Matnur,
Tinah binti Matnur,
Latipah binti Manglan,
Ain Batrisya binti Azemi,
Manglan bin Hashim,
Andiah binti Manglan,
Norhana binti Manglan,
Safwan bin Manglan
Azemi bin Idris.



Thursday, July 28, 2011

Bagaikan Mimpi

BAGAIKAN MIMPI
by
srikandi sejati
29 JULAI 2011 (11.07 am)

            Ketika aku menulis entri ini, telah sembilan hari kejadian itu berlaku. Pada hari itu, 19 julai 2011, pada hari selasa bersamaan 18 Syaban 1432. Ketika itu aku masih merehatkan badan. Teringat pada keluargaku yang akan ku temui hanya beberapa jam saja lagi. Baru jam 5.45 pagi. Mungkin mereka sedang dalam perjalanan. Lantas ku capai telefon bimbitku dan ku dail nombor ibuku.

            “Assalamu’alaikum. Mak sudah jalan?” Soalku.

            “Wa’alaikumsalam. Ya, baru juga kami jalan.” Lebih kurang begitu jawapan ibuku, kerana kami bercakap dalam bahasa kami.

            “Berapa orang semua?”

            “Empat orang. Kakak mu, makcik mu, Ain dan Mak. Mana si Atie?”

            “Dirumah. Aku dirumah kawanku ni mak. Nanti aku balik. Mak sampai KK nanti beritahu aku.” Aku kira, mereka sampai bandar KK baru aku balik rumah. Rumahku dengan rumah sahabatku ini bukannya jauh sangat pun. Lagipun perjalanan mereka dari bandar KK ke Sepanggar pasti mengambil masa yang lama
.
            “Mana Ain?” Soalku. Aku sangat sayangkan anak buahku itu. Keletahnya membuat aku sentiasa merinduinya.

            “Tidur dia.”

            “Bah. Sudahlah dulu, nanti jam 6.30 kau telefon balik. Ehh..jam 7.00 la.” Kakakku yang tengah memandu bersuara.

            “Kenapa?” Benakku penuh dengan persoalan.

SEPI PERANTAU

Sepi Perantau
Album : Teman Sejati
Munsyid : Brothers
http://liriknasyid.com
28.JULAI.2011 (08.08 PM) 
Pabila kuberada di kejauhan
Adakala ku kesepian
Asyik terkenang kampung halaman
Dan jua teman - teman

Di kala itu kan kurasa
Agak kelemahan
Untuk Berjuang
Melihat mereka berbahagia
Di samping yang tercinta

Kegembiraan ku
Kesepian
Mujur ada teman seperjuangan
Menyatakan kita harus teruskan
Perjuangan ini
Demi mencari keredhaan Illahi

Masa muda dilalui
Hanya sekali
Pergunakannya agar kau
Tidak sesali diesok hari

Ketenangan ada di sini
Tak jumpa karena kau tak mencari
Kebahgiaan tersirat dihati
Tak rasa kerana kau tak menghayati