Friday, May 25, 2012

Kian jauh
Kian hilang
Kasih antara kita

Nampak tenang

Pada zahirnya
Tapi batin terseksa

Yang terguris tak nampak dimata

Yang terhiris terluka
Sesekali terbit air mata
Tahan sebak didada

Ke manakah..nak dibawa

Resah kian melanda

Di manakah

Hendak ku khabar
Pilu di dalam dada

Bila kasih di hujungnya nyawa

Rasa ingin dimanja
Perasaan pun kian tersentuh
Bila rindu ini berlabuh

Apakah yang dikejar dalam hidupmu

Berkali ku kata padamu
Kita singgah di dunia yang sementara
Penuh tipu daya

Yang kekal

Disana
Biarlah..kita bersama

Usahlah

Hanyut terus terlena
Kerana dunia

Pada aku masih ada

Kasih belum terhakis
Sebenarnya..sudah lama
Ku sungguh berkecil hati

Sunday, November 13, 2011

Dunia Tidak Pernah Berubah

Dunia Tidak Pernah Berubah
by
srikandi sejati
14 november 2011 (12.26 pm)
Lama dah aku tidak edit blog ni. Banyak yang aku mau kongsikan tetapi keadaan tidak mengizinkan. Masa aku terlalu terhad. Tetapi tidak bermakna aku akn terus hilang begitu sahaja.

"Dunia tidak pernah berubah, kita sahaja yang menganggap dunia ini berubah." kata-kata Dato' Rahim Razali dalam sebuah filem melayu yang bertajuk 'Manual Cinta'.

Mendengar kata-kata itu membuat aku berfikir. Dan benar seperti apa yang beliau katakan, sememangnya dunia ini tidak pernah berubah pun. Yang berubah itu adalah manusia, adalah kita.

Manusia lah yang telah berubah dan merubah segalanya. Tetapi manusia sering menyalahkan dunia, mengatakan dunia ini telah berubah? Apakah manusia itu telah buta ataupun berkata-kata sambil menutup mata?

Ketahuilah olehmu yang bergelar manusia, dunia yang ada sekarang ini adalah dunia yang sama saat Nabi Adam diturunkan kedunia, dunia yang sama saat Rasulullah membawa agama Allah, dunia yang sama saat Islam menguasai dua per tiga dunia, dunia yang sama saat gejala sosial menjadi barah yang tidak dapat diubati, dunia yang sama saat ini, yang sedang kita duduki, sedang kita pijak. 

Tetapi mengapa dunia yang dulunya aman kini semakin hancur, porak poranda bahkan peperangan semakin berleluasa?Disana sini pergaduhan?

Tepuk dada, tanya iman..Tepuk kepala, tanya pemikiran..sama-samalah kita berfikir..

 


Monday, October 17, 2011

Beza Antara Yang Sedikit dan Yang Banyak

BEZA ANTARA YANG SEDIKIT DAN YANG BANYAK
by
srikandi sejati
17 Oktober 2011 (10.48 pm)

            Menerima satu panggilan telefon membuat aku tersenyum lebar. Gembira. Tetapi kerisauan itu tetap ada. Banyak yang perlu aku fikir. Aku di panggil datang untuk temuduga di sebuah syarikat swasta.

            Setelah hadir temuduga, ternyata aku diterima dalam syarikat itu. Aku di beri peluang untuk membuktikan kemampuanku dalam tempoh satu bulan. Kalau prestasiku baik, aku akan diterima. Gaji yang dijanjikan denganku juga agak lumayan. Bahkan katanya kalau usahaku lebih, aku akan mendapat pendapatan yang berlipat kali ganda, lebih dari apa yang aku perlukan. Aku di suruh datang bekerja secepat yang mungkin dan aku mengambil keputusan akan berhenti daripada kerjaku sekarang sebaik sahaja tamat bulan ini.

            Pada mulanya aku menyangka syarikat itu akan menjual perisian komputer yang biasa digunakan seperti yang syarikat itu katakan padaku. Namun hari pertama aku datang bekerja dan diperkenalkan dengan syarikat itu, aku terkejut bila mengetahui apa yang akan ku lakukan adalah tidak sama seperti apa yang ada dalam fikiranku. Ia seakan menyerupai judi bahkan ia sudahpun bersifat judi. Lalu halal dan haramnya ku pertikaikan. Aku merujuk pada mereka yang lebih arif tentang isu-isu sebegini.

            Ada yang mengatakan ianya halal dan ada yang mengatakan ianya haram. Tapi hatiku mulai gelisah. Sepanjang berada di syarikat itu, hatiku resah. Seribu satu persoalan menghuni benak dan fikiranku. Kehalalan kerjaku itu aku pertikaikan pada diriku sendiri. Ketakutan mulai menduduki hatiku ini. Aku takut akan DIA. Aku takut dengan balaNYA. Aku takut dengan kuasaNYA. PembalasanNYA boleh datang bila-bila masa sahaja. Aku mulai was-was dengan kerja itu.

            Hari kedua aku bekerja hanya jasadku sahaja yang ada di syarikat itu. Fikiranku di tempat lain. Tanganku pula tidak henti-henti ber’sms’ dengan mereka yang arif tentang isu ini. Nasib baik hari kedua itu masih lagi sesi ta’aruf (perkenalan) antara kami, pekerja baru dengan syarikat. Hari kedua berlalu tanpa aku dapat apa-apa input daripada sesi perkenalan dengan produk itu. Ketakutan, kegelisahan, keresahan, kerisauan dan seribu satu lagi rasa tidak selesa mulai menebal dalam diriku. Dan akhirnya…

            Hari ketiga, tamat sahaja sesi perkenalan itu, pada sebelah petang, aku menyuarakan suara hatiku untuk berhenti. Aku tahu syarikat itu tidak terkejut, kerana aku pasti mereka dapat membaca semuanya daripada riak wajahku. Menyuarakan isi hatiku itu, bagai melepaskan batu besar yang ku pikul yang ku usung kesana kemari selama beberapa hari ini. Bahuku terasa ringan. Fikiranku terasa kosong berbanding tiga hari yang aku lalui dengan beban yang terasa berat. Bahkan aku dapat merasai ketenangan yang hilang beberapa hari itu, telah datang semula. Hingga ada mereka yang terkejut melihat aku tersenyum gembira dan tertawa riang, berlawan dengan adat kebiasaan orang lain bila berhenti bekerja yang mungkin boleh membawa kemurungan dan kesedihan yang berpanjangan. Alhamdulillah, kebahagiaan itu datang semula walaupun aku kehilangan kerja.

            Aku berfikir. Banyak hikmah yang aku dapat. Banyak pengajaran yang aku perolehi daripada kerjaku yang tiga hari itu. Ternyata, aku perlu lebih banyak belajar lagi bagaimana untuk membuat keputusan dan pilihan dengan tepat. Sesuatu keputusan yang dibuat haruslah dipilih dengan bijak tanpa perlu mengorbankan dan menyinggung perasaan mana-mana pihak terutamanya Sang Pencipta.

Dan paling penting, pengajarannya ialah apabila sesuatu itu Allah katakan haram ia akan tetap haram, tidak boleh dihalalkan. Walaupun ia memberi pulangan yang lumayan, tetapi ia tidak akan menjamin kebahagiaan hidup. Apa guna harta bertimbun jika hati sentiasa resah. Apa guna kekayaan menggunung jika hidup sentiasa gelisah. Wang ringgit tidak akan dapat membeli ketenangan dan kebahagiaan yang hakiki.

Dari situlah aku mengerti betapa berharga dan berbezanya yang sedikit tetapi halal berbanding yang banyak tetapi haram. Betapa berbezanya antara keduanya. Kerja yang gajinya banyak dan lumayan belum tentu dapat menjamin kebahagiaan yang berpanjangan. Mungkin bahagia tetapi pasti hanya untuk seketika. Tetapi kerja yang gajinya sedikit tetapi halal sudah pasti memberikan kebahagiaan yang kekal, keindahan sebuah kehidupan kerana redha-Nya sentiasa mengiringi langkah perjuangan kita walaupun ia perit. Ingatlah, wang ringgit mungkin boleh membeli dunia kita yang sementara, tetapi bukan akhirat yang kekal abadi..

Moga perkongsian ini berguna untuk diriku yang lemah ini dan juga buat mereka yang membacanya. Bersama kita berhati-hati dalam mengatur langkah demi masa depan dunia dan akhirat kita. Syukur ke hadrat Allah kerana membuka pintu hati ini untuk menilai. Moga ia akan terus terbuka dan terbimbing.



Tuesday, August 9, 2011

Dia 'Ketenangan' Ku

Dia ‘Ketenangan’ Ku
by
srikandi sejati
09. Ogos. 2011 (03.09 pm)

Baru hari ini aku berkelapangan menyambung semula penulisanku pada 5 Ogos 2011 yang lepas bersamaaan hari jumaat. Ketika itu….

Payahnya aku menahan perasaan mengantukku saat ini. Semalam tidur lewat. Bangun pula awal untuk bersahur. Sejak kebelakangan ini aku terasa amat letih, kurang tidur dan kurang rehat. Banyak kerja yang menunggu untuk diselesaikan di tempat kerjaku. Balik pula lewat malam. Apa yang mampu aku lakukan? Hanya cuba bertahan selagi aku terdaya. Sering kali juga aku dinasihati oleh adikku agar menjaga kesihatan. Kesihatan diri juga penting katanya. Namun sampai bila aku harus manjakan diriku? Asal ada kerja berat sikit, tak nak buat, nak kerja yang mudah sahaja. Aku tidak boleh begitu. Aku perlu mendidik jiwa, hati, jasmani dan rohani ku agar mampu bertahan dengan segala ujian yang Allah beri. Alhamdulillah aku boleh melaluinya dan moga kekal tabah dalam menjalani ujian itu. Ku akui, sesekali tubuh kecilku juga meronta, berteriak agar mereka di beri ruang untuk berehat. Sesekali mereka mengamuk lalu mengugut aku dengan perasaan sakit yang sesekali menggigit tubuh kecilku. Namun, ku pujuk minda sedarku, agar aku terus bertahan dan sabar dan terus bersabar dengan semua itu. Allah ada bersamaku.

Panggilan telefon yang tidak kusangka-sangka itu membuat mataku bulat. Hilang perasaan mengantukku. Terkejut aku menerima panggilan itu,

Tuesday, August 2, 2011

Sendiri Menyepi

Sendiri Menyepi - Edcoustic
by
Srikandi Sejati
03.Ogos. 2011 (01.24pm)


Sendiri Menyepi..
Tenggelam dalam renungan
Ada apa aku seakan kujauh dari ketenangan

perlahan kucari, mengapa diriku hampa…
mungkin ada salah, mungkin ku tersesat,
mungkin dan mungkin lagi…

Oh Tuhan aku merasa
sendiri menyepi
ingin ku menangis, menyesali diri, mengapa terjadi

sampai kapan ku begini
resah tak bertepi
kembalikan aku pada cahayaMu yang sempat menyala

benderang di hidupku..

Perlahan kucari, mengapa diriku hampa
mungkin ada salah mungkin ku tersesat,
mungkin dan mungkin lagi

Oh Tuhan aku merasa..
sendiri menyepi…
Ingin ku menangis, menyesali diri, mengapa terjadi

sampai kapan ku begini
resah tak bertepi
kembalikan aku pada cahayaMu yang sempat menyala

Oh Tuhan aku merasaaaaaaaa……
seeeeendiri….aku merasa sendiri..

sampai kapan begini
resah tiada bertepi…Ooohh..
Kuingin cahyaMu
benderang di hidupku..

Ahh..Haha…



Friday, July 29, 2011

Terima Kasih

Terima Kasih
by
srikandi sejati
29 JULAI 2011 (05.50 pm)





Terima kasih buat semua sahabat, sahabiah dan juga insan-insan yang mengenali diri ini yang telah memberikan suntikan semangat agar tabah dalam menghadapi ujian. Jutaan terima kasih atas keprihatinan, bantuan yang dihulur dan doa yang dikirim untuk kesejahteraan dan keselamatan keluarga saya yang tercinta. Moga Allah menerima dan membalas jasa baik kalian serta menjadikan kita semua sebagai hamba yang beriman dan bertaqwa. Amin Ya Rabb...



Ditujukan khas untuk semua sahabat seperjuangan yang masih berada dan berjuang di Politeknik, yang sedang menjalani Latihan Industri (Ina, Ana, Kak Insyirah & Mella), yang telah menamatkan pengajian di Politeknik, pensyarah (terutamanya Ustazah Azizan Mohammed), bos saya (En. Aliudin dan keluarga), keluarga saya (kak Amni, Kak Ummu 'Atiah, Kak Nanang & Roro), semua sahabat saya (antaranya Riziah, Bibi & Herniza) rakan sekerja, keluarga dan sanak saudara serta semua insan yang mengenali diri ini yang tidak sempat disebut diatasyang telah banyak membantu saya dan keluarga. Terima kasih yang tak terhingga. Kehadiran(nyata @ tidak) dan doa kalian amat bermakna buat saya.



Jutaan Terima Kasih daripada :
Ruhani binti Matnur,
Tinah binti Matnur,
Latipah binti Manglan,
Ain Batrisya binti Azemi,
Manglan bin Hashim,
Andiah binti Manglan,
Norhana binti Manglan,
Safwan bin Manglan
Azemi bin Idris.



Thursday, July 28, 2011

Bagaikan Mimpi

BAGAIKAN MIMPI
by
srikandi sejati
29 JULAI 2011 (11.07 am)

            Ketika aku menulis entri ini, telah sembilan hari kejadian itu berlaku. Pada hari itu, 19 julai 2011, pada hari selasa bersamaan 18 Syaban 1432. Ketika itu aku masih merehatkan badan. Teringat pada keluargaku yang akan ku temui hanya beberapa jam saja lagi. Baru jam 5.45 pagi. Mungkin mereka sedang dalam perjalanan. Lantas ku capai telefon bimbitku dan ku dail nombor ibuku.

            “Assalamu’alaikum. Mak sudah jalan?” Soalku.

            “Wa’alaikumsalam. Ya, baru juga kami jalan.” Lebih kurang begitu jawapan ibuku, kerana kami bercakap dalam bahasa kami.

            “Berapa orang semua?”

            “Empat orang. Kakak mu, makcik mu, Ain dan Mak. Mana si Atie?”

            “Dirumah. Aku dirumah kawanku ni mak. Nanti aku balik. Mak sampai KK nanti beritahu aku.” Aku kira, mereka sampai bandar KK baru aku balik rumah. Rumahku dengan rumah sahabatku ini bukannya jauh sangat pun. Lagipun perjalanan mereka dari bandar KK ke Sepanggar pasti mengambil masa yang lama
.
            “Mana Ain?” Soalku. Aku sangat sayangkan anak buahku itu. Keletahnya membuat aku sentiasa merinduinya.

            “Tidur dia.”

            “Bah. Sudahlah dulu, nanti jam 6.30 kau telefon balik. Ehh..jam 7.00 la.” Kakakku yang tengah memandu bersuara.

            “Kenapa?” Benakku penuh dengan persoalan.